SOCIAL MEDIA

Selasa, 12 November 2019

Rahasia Tulisan Menarik Pemenang Lomba




Satu hal yang nggak absen ketika saya kalah atau batal ikut lomba nulis adalah kepo dengan tulisan peserta yang menang.

Hasil kepo tersebut biasanya menghasilkan pendapat, 'Ooo, pantes, menang. Tulisannya berbobot gini. Out of the box pula.' 

Yang tadinya, misal kesel gara-gara nggak menang, berubah tertarik dan kagum, karena tulisannya sebagus itu.

Nah, menurut saya, ada 4 poin alasan mengapa tulisan pemenang lomba mengagumkan dan 'nggak cuma' mengandung iklan.

1) Mengaitkan dengan Kehidupan Sehari-hari

Kalau melihat tema-tema lomba menulis yang dimunculkan, sekali lihat saya sering mikir kalau temanya formal, nggak menarik, etc, etc. Padahal sebenarnya itu suudzonnya saya aja. Menarik atau nggak tergantung sudut pandang dan kreativitas penulis meramu tulisan. Seberat apapun temanya, kalau misal, dikaitkan dengan kejadian yang sehari-hari kita alami, akan menimbulkan kedekatan dengan pembaca alias bikin related ketika ngebacanya.

2) Ide dan Gagasan

Ini menurut saya jadi poin penting dan nilai jual. Bahwasanya seseorang itu nulis nggak cuma bercerita, tapi juga memunculkan inspirasi akan suatu hal. Sesuatu yang tidak dipikirkan orang lain, atau mungkin dipikirkan, tapi tidak tersampaikan, haruslah dimunculkan.

Baca Ini Juga Yuk: Babywearing: Gendong-Menggendong, Emang Penting?


3) Memberikan Informasi Penting dan Menarik

Memang nggak mudah sih ngulik informasi yang nggak umum. Berhubungan banget sama pengetahuan dan kualitas baca pribadi. Tentu butuh effort juga untuk nyari-nyari info yang penting, tapi unik dan perlu banget diketahui pembaca. Ini juga poin penting kedua yang bikin saya pribadi ter'wow' dengan sebuah tulisan. Mengingatkan saya akan tulisan-tulisan ustadz Salim A. Fillah yang seringkali memunculkan kisah-kisah sejarah yang jarang banget diketahui orang banyak.

4)Meletakkan Peran

Setelah nulis panjang lebar, bagian ternampolnya adalah dimana kita menempatkan peran. Istilahnya memastikan pembaca bahwa kita nggak omdo alias omong doang. Apapun ide yang kita tuliskan, kita juga ikut ambil andil menjalankannya. Sepertinya, pembaca bakal tersentuh kalau peran yang hendak kita ambil itu nggak usah yang muluk-muluk, yang simpel aja dan balik lagi, dekat dengan aktivitas kita sehari-hari.

At last, semua poin-poin di atas nggak akan menjadi penting ketika saya masih ragu dan maju mundur saat akan ikut kompetisi menulis. Padahal itu intinya! Terus dan terus, lagi dan lagi, menulis dan kompetisikan. Nanti insya Allah ada rezekinya menang :)

Kalau kalian tim seneng ikutan lomba nulis atau yang penting produktif ngisi blog aja deh?

46 komentar :

  1. Save dulu nih😇🙏
    Tim dua-duanya boleh ya Umm😁
    Tapi, sekarang belum ada nulis blog dan ikut lomba lagi nih🙊

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Itu kepengenan semua orang, bang. Wkwkwk.

      Hapus
  3. Saya udah lama gak ikutan lomba. Kalau dulu ikutan niatannya memang untuk mengisi blog. Syuku-syukur kalau sampai menang. Tetapi, tetap milih juga. Kalau temanya gak menarik atau gak saya kuasai juga gak mau ikut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat, mba. Kalo nggak menguasai tema saya juga mundur teratur :)

      Hapus
  4. aku sih keduanya mba hehehe suka juga lomba dan suka juga buat hidupin blog biar ramai :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantaaaps. Saya juga berusaha istiqomah nih :)

      Hapus
  5. Kalo pengin ikutan lomba, ya ikuuuuttt
    kalo lagi ngga mood ya nulis organic atau sponsored post aja sik :D
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk tetep korelasikan ke mood ya, mba. Semakin bagus mood, semakin semangat nulis :)

      Hapus
  6. Saya bukan orang yang suka memaksakan diri. Ikut lomba kalau merasa paham materi dan menjangkaunya. Kalau diluar kemampuan, dari pada salah menyampaikan informasi, mending gak ikutan.

    Ngisi blog pun sama, selama tidak merasa dipaksa, saya nulis saja. Beda lho tulisan yang dibuat dengan perasaan riang atau tulisan yang dibuat dalam tekanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaakkk jadi reminder saya juga ini, mba :) penting untuk menulis dengan riang!

      Hapus
  7. Aku udah lama gak ikut lomba. Kalau ikut, biasanya jadi tim hore karena buat latihan juga. Namanya lomba itu, kadang juga selera juri sih. Usaha dan keberuntungan ada di dalamnya

    BalasHapus
  8. Pernah beberapa kali menang karena saya memang bergantung sama konten saya, karena ga bisa main di desain infografis, jadi kadang suka ngiri sama yg jago desain. Haha. Tapi memang untuk menang juara itu mengaitkan kehidupan sehari hari dan saya paling ga bisa nafas panjang kalau buat lomba. Suka gemes sama yg bisa nerangin panjang lebar. Daebak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga, mba, kagum saya yang bisa menerangkan dengan apik lewat tulisan :)

      Hapus
  9. Makasih ya mbak masukannya. Memang benar sih rasanya kalau baca2 pemenang lomba ya memang akhirnya bikin 'wow' sendiri krn bobot tulisannya emang bgs. Lagi belajar nih bikin infografis utk mendukung dlm kompetisi lomba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, semangat mba! Memang infografis sekarang lagi jadi nilai plus banget, ya.

      Hapus
  10. baru bberapa kali ikut lomba, menang sekali,, senneg tapi masih kepnegn lebih,,huhu emang harus banyak belajar sih mbakk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, senangnya :) sekali menang jadi termotivasi lagi, ya mba...

      Hapus
  11. Huhu, jadi kepengen ikut ngelomba lagi. Tapi belom apa-apa, aku udah jiper. Pada jago-jago deh blogge-blogger sekarang. Aku nyerah dengan grafisnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun bukan yg kuat di grafis, mba. Tapi, tetep harus semangat dan pede sama tulisan sendiri biar nggak kebawa minder :)

      Hapus
  12. Kalau aku tergantung mood ikutan lomba. Seringnya semangat di awake trus pas mepet DL jadi males hijijh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya sih, deadline kadang bikin jiper duluan. Wkwkwk

      Hapus
  13. Aku lagi belajar lagi nulis nih..makanya ikut beberapa lomba lagi...Jd tau kelemahan diri sih intinya..padahal mah sdh jiper duluan sama infografis hehe tp yaitu intinya pengen belajar lagi.. Serasa stagnan akutu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg penting terus semangat nulis ya, mba, aku pun juga lagi memotivasi diri sendiri terus nih :)

      Hapus
  14. Mba izin share tulisannya di twitter saya. Biar bisa dibaca kapanpun heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, jadi, malu. Makasih sudah mau reshare mba :)

      Hapus
  15. aku tim pejuang lomba hehe menurutku ikut lomba blog itu seru, kita bisa belajar banyak hal diluar scope kita jadi nambah wawasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wooow! Tulari aku semangatmu, mba :) aku tu kagum sama yg nggak pantang menyerah ikutan lomba.

      Hapus
  16. Ternyata itu ya rahasianya. Saya juga baru mulai lagi ikutan lomba blog nih. Urusan menang kalah belakangan sih bagi saya, yang penting nulis. Tapi gak semua lomba blog juga saya ikutin, yang sesempatnynya saja, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rahasia dari saya yg belum pernah menang lomba, mba. Wkwkwk. Betul yg penting semangat nulis terjaga :)

      Hapus
  17. Aku tim dua-duanya, muahahaha.
    Tapi kalau dihitung-hitung sering nggak ikut lomba.
    Jadi penonton saja lah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun sudah cukup senang jadi penonton, eh, pembaca maksudnya :)

      Hapus
  18. Aku kalo kalah lomba cuma ngakak, iya sih karena yakin artikelku kurang cetar, hahahaa
    Trus suka kepo juga tulisan pemenang, baca dan melihat mana yang sekiranya menarik juri.
    Tapi yang paling suka kalo ikut lomba itu, trafik blog ikut naik, ini yang aku suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha tetep ada manfaatnya ya meski kalah lomba pun :)

      Hapus
  19. Bener juga nih kayaknya garis besar rahasia tulisan pemenang. Pengin mempelajarinya ah, siapa tau bisa ikutan lomba-lomba kayak blogger2 keren yang selalu memang lomba itu. Selalu bagus dan menarik tulisan mereka itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaaa... aku juga sedang mempelajari dan berusaha mengamalkan :)

      Hapus
  20. Pernah dengar dari salah satu juri lomba yang pesertanya ribuan sementara waktu penjurian hanya beberapa hari. Katanya gampang saja menilainya hanya dengan melihat ketentuan lomba dimana waktu itu seluruh peserta diwajibkan mencantumkan referensi. Jadi sebagus apapun tulisannya kalau nggak ada referensi akan gagal. Jadi salah satu faktor kemenangan juga adalah comply atau patuh terhadap syarat-syarat lomba selain kekhasan dan kreativitas para pemenang lomba yang memang bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Seleksi awal sesuai kedisiplinan ya, mba :)

      Hapus
  21. Makasih masukannya mba. Aku jarang menang karena nyalinya cemen ikut lomba huhuhu

    BalasHapus
  22. Saya jaraaang ikut lomba makanya jarang menang haha, tapi suka juga baca tulisan pemenang lomba dan memang kualitas tulisannya bagus, poin-poin di atas membantu sekali nih bagi yang suka ikut lomba blog

    BalasHapus
  23. Wah bagus nih mbak tipsnya. Ta simpen ah buat belajar. Pengen juga menang Lombardi blog

    BalasHapus
  24. Langsung auto simpan nih artikelnya buat dibaca lagi nanti. Tipsnya oke dan patut dicoba secara aku sulit banget bisa menang kalau ikutan lomba. Siapa tahu next ikut lomba bisa jadi pemenang. Pengeeeen banget

    BalasHapus
  25. Aku juga suka jiper duluan, kak...
    Pokonya kalo ada lomba, ngumpet aja di pojokan, huhuuu~ ga berani menerima tantangan aku mah...orangnya.

    BalasHapus
  26. lomba sekarang lebih ke ide dan gagasan memang ya apalagi kalau didukung sama platform blog yang bisa swipe2 gitu kayak slide show, belum lagi infografis harus bisa bikin, kerja keras memang kalau mau ikutan lomba blog skrg hahaha

    BalasHapus