SOCIAL MEDIA

Selasa, 19 Februari 2019

Ketika Gagal Menang Lomba Blog

Agak gimana gitu ya berani-beraninya nulis cerita tentang kegagalan menang lomba blog. Secara baru ikut blog competition bisa dihitung pakai sebelah tangan. Tapi, entah mengapa meskipun baru sedikit banget ikutan lombanya dan masih belum rezeki jadi pemenang, rasanya itu nyesek banget.

Padahal ya udah sering baca sharing bloger yang sering menang kompetisi bahwa mereka menang itu enggak yang 'mak bedunduk' atau 'ujug-ujug' menang gitu. Prosesnya panjang sebelum akhirnya menang.



Pun juga saya tahu benar loh alasan kenapa lagi-lagi tulisan saya kalah. Enggak sekadar tulisan saya jelek atau gimana.

Biar saya lega, udahlah saya mau share aja di blog, kenapa sih tulisan saya belum beruntung menjadi pemenang di beberapa lomba blog yang saya ikuti?

Pertanyaan yang saya batin sendiri dan terus saya jawab sendiri. LOL.

SKS (Sistem Kebut Semalam)
Kebiasaan super buruk seorang saya yang belum beres dari zaman dahulu kala. Hobi banget ngerjain sesuatu in last minute. Padahal saya udah bikin reminder lomba jauh-jauh hari. Ada yang 2 minggu sebelum bahkan ada yang sebulan sebelumnya. Tapi, ya, itu penyakitnya! Harus banget gitu ngerjain kebut-kebutan dengan deadline. Bisa loh padahal sebenernya ngerjain jauh-jauh hari. Entah mungkin adrenalin dan idenya belum match kalau ngerjain enggak kebut semalam. Hhh! Kesel lah sama diri sendiri. Hikmahnya, dengan begini saya jadi nemu ritme, bahwa kalau bikin tulisan buat lomba paling enggak saya harus nyicil 3 hari sebelum deadline. Itu tulisannya doang loh. Belum informasi visual pendukung.

Minim informasi visual
Yes! Saya perhatikan bloger yang menang lomba itu informasi visualnya keren banget! Mungkin karena lagi in juga ya infografis yang instagramable untuk dishare. Nah, itu! Infografis yang ciamik menurut saya jadi bobot nilai yang besar buat jadi pemenang. Sayangnya, saya enggak rajin untuk bikin detail kayak gitu. Belum pernah nyoba sih. Tapi, ngebayangin proses kreatif bikinnya mungkin harus H-7 hari atau lebih, udah harus nyicil ngebikinnya.

Konsep tidak kuat
Sebenernya enggak masalah, kalau kita mau bikin tulisan yang dilombakan dengan ngebut semalaman. Cuma yang saya bayangkan, sistem kayak gitu bakal kelar dengan memuaskan kalau konsep tulisan dengan segala pelengkapnya sudah dipikirkan dengan matang super jauh hari sebelum deadline. Jadi, tiap hari menuju deadline tinggal nyicil sedikit demi sedikit, mepet hari pengumpulan ya, tinggal final touch aja. 

Bah! Nyerocos gini kayaknya gampang ya. LOL. Praktek memperbaiki dirinya nih yang penuh perjuangan. Enggak apalah, kegagalan yang sekarang bener-bener harus dijadiin pelajaran.

Satu lagi, kalau suami saya bilang, sebenernya yang penting dari keikutsertaan saya dalam lomba blog, bukan masalah menang atau kalahnya, tapi dorongan supaya saya lebih produktif dan semangat menulis. Itu yang seharusnya menjadi spirit.

Hm, tapi kan, ya, hadiah lomba blog itu sangat menggiurkan, pak.

Emang sih, kadang jeleknya saya, begitu beres nyelesein satu tulisan lomba, besoknya malah ngadat nulis karena tulisan untuk lomba itu biasanya menguras energi pikiran banget. Makanya, biasanya kayak yang butuh refreshing sejenak dari ngepost di blog. Padahal mah sebaliknya. Mengutip perkataan mbak Izzah Annisa, beres satu lomba mah, lupain, dan lanjut nulis lagi. Serupalah sama nasehat suami saya.

Hosh! Bismillah! Semoga makin semangat nulis dan latihan untuk ikut blog competition setelah ini.


14 komentar :

  1. Saya malah ngga pernah ikut lomba blog hehe

    BalasHapus
  2. Jangan menyerah. Tetap semangat menulis ya ^^

    BalasHapus
  3. I feel you, za. Apalagi macem emak-emak kayak kita gini, buat nulis sambil selonjoran cuma bisa dikerjain pas malam doang, itupun pake sisa-sisa tenaga seharian ngurusin kerjaan domestik, wkwkwkk (jadi curhat gini kan guee). Btw, aku sempat salah orang dong pas komen, tadinya mau komen ke blog kamu zah, eh malah komennya ke izzah annisah, untung doi baek, wkwkwkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pe er banget bisa win win solution ya lud. Kerjaan domestik beres, nulis lancar, tetep quality time sama anak dan suami 😆

      Wkwkwk emang nama kami mirip bgt 😅

      Hapus
  4. Saya kalau ikut lomba itu sebenarnya pesimis kalau menang. Soalnya lihat saingannya itu para suhu blogger semua. Tapi bagi saya ikut lomba itu bisa untuk update blog dan sekaligus sebagai perkenalan kita ke pihak brand.
    Tetap semangat Mbak Izza...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah beneeer 😆
      Terima kasih mba 😍

      Hapus